Amfibi

amfibi

Amfibi mereka adalah hewan vertebrata Mereka dicirikan oleh kulit telanjang mereka, tanpa sisik.

Pada artikel ini kami akan menjelaskan semua rahasia hewan-hewan ini, dimulai dengan reproduksi amfibi, jenis-jenis amfibi yang ada, beberapa contoh dan keingintahuan lainnya yang pasti sangat bermanfaat untuk anda.

Reproduksi amfibi

amfibi

Menjadi ovipar, reproduksi amfibi itu untuk telur. Reptil dan mamalia berkembang biak dari fertilisasi internal (di dalam betina) sementara amfibi berlatih fertilisasi eksternal.

La pembuahan amfibi terjadi di air tawar, karena air jenis ini akan menjadi yang melindungi telur selama perkembangannya dan memungkinkan amfibi tidak memerlukan lampiran embrio, seperti kantung ketuban atau allantois, maka beberapa karakteristik yang berbeda dari amfibi vertebrata darat lainnya.

Pembuahan pada makhluk luar mengikuti proses yang khas: pejantan memegang betina, yang sedang bertelur. Saat ini keluar, laki-laki pergi menumpahkan sperma mereka pada mereka dan membuahi mereka. Telur tetap berada di air membentuk tali atau menempel pada vegetasi air. Larva air muncul dari mereka lagi.

Katak renang

Baik pada ikan dan amfibi, di mana pembuahan eksternal mendominasi, telur memiliki penutup tipis thin, karena spermatozoa harus melewatinya agar terjadi pembuahan. Untuk alasan ini, telur-telur ini harus dimasukkan ke dalam air yang direkatkan satu sama lain, membentuk kelompok yang banyak.

Amfibi terlahir sebagai larva air yang bergerak dengan ekor dan bernafas melalui insang. Ketika larva, yang disebut kecebong, telah tumbuh cukup, ia mengalami proses metamorfosis sempurna. Dengan pengecualian beberapa spesies katak hutan hujan, ciri-ciri ini pada akhirnya akan hilang dan digantikan oleh paru-paru dan kaki saat berudu tumbuh.

Kelas amfibi vertebrata ini terdiri dari katak, kodok, salamander, dan caecilian akuatik. Amfibi ini memiliki kemampuan untuk hidup di dalam dan di luar air, meskipun mereka harus selalu basah karena itu adalah alat pernapasan mereka.

Hewan amfibi, apa itu?

Katak pohon

Dalam bahasa Latin kata amfibi memiliki arti khusus, secara harfiah berarti “dua kehidupan”. Dan ini adalah kekhasan hewan-hewan ini, yang mampu beradaptasi dan menjalankan fungsi biologisnya di dua ekosistem yang berbeda: permukaan terestrial dan zona perairan. Namun, kita akan menggali lebih dalam tentang arti amfibi.

Amfibi adalah bagian dari keluarga besar makhluk hidup yang diklasifikasikan sebagai vertebrata (mereka memiliki tulang, yaitu kerangka internal) anamniotes (Embrio Anda berkembang menjadi empat selubung yang berbeda: korion, allantois, amnion, dan kantung kuning telur, menciptakan lingkungan berair di mana ia dapat bernapas dan makan), tetrapoda (mereka memiliki empat anggota badan, rawat jalan atau manipulatif) dan ektotermik (Mereka memiliki suhu tubuh yang bervariasi).

Mereka mengalami masa yang disebut metamorfosis (transformasi yang dialami hewan tertentu selama tahap perkembangan biologis dan yang mempengaruhi morfologi dan fungsi serta gaya hidupnya). Di antara perubahan paling menonjol yang dialami adalah peralihan dari insang (baru) ke paru-paru (dewasa).

Jenis-jenis amfibi

Newt, salah satu jenis amfibi yang paling umum common

Triton

Dalam keluarga besar amfibi ini, kita dapat membuat klasifikasi kecil berdasarkan tiga ordo: anuran, berekor o urodel y apoda o gymnophiona.

Los anuran Mereka adalah jenis amfibi yang dikelompokkan bersama dengan semua amfibi yang kita kenal sebagai katak dan kodok. Hati-hati, katak dan kodok bukanlah spesies yang sama. Mereka dikelompokkan bersama berdasarkan kesamaan morfologis dan perilakunya.

Los urodel Mereka adalah jenis amfibi lain yang berbeda dengan memiliki ekor yang panjang dan batang yang memanjang. Mata mereka tidak terlalu berkembang dan ditutupi oleh kulit halus. Di sini kita menemukan kadal air, salamander, proteo, dan putri duyung.

Akhirnya, ada jenis amfibi apodal, yang paling aneh dari semuanya karena penampilannya. Mereka sangat mirip cacing atau cacing tanah karena mereka tidak memiliki anggota badan dan tubuh mereka agak memanjang.

Karakteristik amfibi

katak banteng

Seperti yang kami katakan sebelumnya, amfibi adalah hewan vertebrata, dan mereka memiliki "hak istimewa" untuk menjadi lebih primitif hewan kelas ini yang menghuni planet bumi. Mereka dikatakan telah ada selama sekitar 300 juta tahun, hampir tidak ada!

Mereka memiliki empat anggota badan: dua depan dan dua belakang. Anggota badan ini dikenal dengan nama mencolok dari pertanyaan. Quiridus dicirikan oleh morfologi yang mirip dengan tangan manusia, dengan empat jari di kaki depan, dan lima di belakang. Banyak amfibi lain juga memiliki tungkai seperti ekor kelima.

Menjadi makhluk hidup dari Darah dingin, suhu tubuh mereka tergantung, dan banyak, pada lingkungan di mana mereka berada, karena mereka tidak dapat mengatur panas internal mereka. Inilah salah satu penyebab force majeure yang membuat mereka beradaptasi dengan kehidupan di air dan di darat. Kedua sistem ini membantu Anda menghindari panas berlebih atau mendinginkan tubuh Anda.

-Nya yg menelursaat mereka menetas dari telur. Betina bertugas menyimpan telur-telur ini dan dia selalu melakukannya di lingkungan perairan, sehingga spesimen muda memiliki sistem pernapasan yang memiliki sisik.

Kulit organisme ini adalah permeabel, yang dapat dilintasi oleh beragam molekul, gas, dan partikel lainnya. Beberapa spesies mampu mengeluarkan zat beracun melalui kulit mereka sebagai sistem pertahanan terhadap bahaya eksternal.

Bahkan berfokus pada kulit Anda, perlu dicatat bahwa ini adalah lembab dan tidak berpenghuni dengan sisik, tidak seperti jenis hewan lain yang memang membawa mereka. Keadaan ini memungkinkan mereka untuk benar menyerap air dan, akibatnya, oksigen. Sebaliknya, itu membuat mereka sangat rentan terhadap proses processes dehidrasi. Jika amfibi berada di lingkungan dengan kelembapan rendah, kulitnya akan cepat kering, yang dapat menyebabkan masalah serius dan bahkan kematian.

Hewan ini memiliki sistem peredaran darah yang bagian utamanya adalah jantung trikameral terdiri dari dua atrium dan satu ventrikel. Sirkulasinya tertutup, ganda dan tidak lengkap.

Mata biasanya besar dan, lebih tepatnya, menonjol, yang memfasilitasi a facilitate bidang pandang yang luas sangat tepat saat berburu mangsa potensial. Ada pengecualian seperti kadal air.

Meskipun mungkin tidak terlihat seperti itu, amfibi mereka punya gigi, meskipun ini jarang terjadi. Fungsinya untuk membantu menahan makanan. Lidah juga menjadi alat yang sempurna untuk menangkap hewan kecil lainnya. Mereka menyajikan perut berbentuk tabung, dengan usus besar pendek, dua ginjal, dan kandung kemih.

Contoh Amfibi

Salamandra

Salamandra

Saat ini, ada katalog di sekitar beberapa 3.500 spesies amfibi. Namun, para ilmuwan, dalam perkiraan mereka, memperkirakan bahwa jumlah totalnya mungkin sekitar 6.400.

Ketika kita memikirkan amfibi, gambar katak atau kodok selalu muncul di kepala kita, tetapi kita juga memiliki hewan lain seperti kadal air dan salamander.

Ini hanya beberapa contoh amfibi, meskipun, tentu saja, ada banyak lagi:

Anderson salamander (Ambystoma andersoni)

Jenis salamander ini juga dikenal sebagai axolotl atau purepecha achoque. Ini adalah spesies endemik, yaitu hanya ada di tempat tertentu. Dalam hal ini, ia hanya hidup di Laguna Zacapu, yang terletak di negara bagian Michoacán (Meksiko).

Hal ini terutama ditandai dengan memiliki tubuh yang agak tebal, ekor pendek dan insang. Warnanya yang jingga atau merah, ditambah dengan bintik-bintik hitam yang memanjang di seluruh permukaan tubuhnya, membuatnya tak luput dari perhatian.

Kadal Marmer (Triturus marmoratus)

Hewan ini terletak terutama di wilayah Eropa, khususnya di utara Spanyol dan di timur Prancis. Ini memiliki warna kehijauan disertai dengan nada kehijauan yang sangat mencolok. Selain itu, punggungnya dilintasi oleh garis vertikal pigmen merah yang sangat aneh.

Kodok biasa (Bufo bufo)

Sangat umum ditemukan di hampir seluruh benua Eropa dan sebagian Asia. Lebih menyukai habitat yang terdiri dari perairan yang tergenang, daerah irigasi, dll. Mungkin, karena begitu tahan terhadap kondisi kehidupan di perairan yang tidak bersih telah menjadikannya salah satu amfibi yang paling luas dan terkenal. Ia tidak memiliki warna cerah, melainkan kulitnya berwarna "kecoklat-coklatan", ditutupi oleh beberapa tonjolan berupa kutil.

Katak Vermilion (Rana temporaria)

Seperti kerabatnya yang disebutkan di atas, amfibi ini juga menjadikan Eropa dan Asia sebagai rumahnya. Meskipun lebih menyukai tempat yang lembab, katak ini menghabiskan sebagian besar waktunya di luar air. Itu bukan milik pola warna yang tetap, tetapi setiap individu dapat menghadirkan warna yang berbeda. Meskipun demikian, kulit kecoklatan dengan bintik-bintik kecil cenderung mendominasi. Moncong runcing adalah salah satu ciri khasnya.

amfibi beracun
Artikel terkait:
Amfibi beracun

Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.