Ketam kelapa

Imej - Flickr / Arthur Chapman

Hari ini kita akan bercakap mengenai spesies ketam yang dikenali sebagai yang terbesar di dunia. Ia mengenai ketam kelapa. Nama saintifiknya ialah Pemberat birgus. Walaupun dianggap sebagai kepiting terbesar di dunia, pernyataan ini mempunyai beberapa nuansa. Nuansa yang paling penting adalah bahawa ia adalah yang terbesar di darat kerana lebih besar daripada ketam raksasa Jepun dan kepiting labah-labah yang terkenal. Perbezaan dari yang sebelumnya adalah bahawa ia tinggal secara kekal di darat.

Dalam artikel ini kita akan mengkaji ciri, cara hidup, makan dan pembiakan ketam kelapa.

ciri-ciri utama

Ketam kelapa

Ketam ini tergolong dalam keluarga arthropoda dan berkait rapat dengan keluarga ketam pertapa seperti yang dibincangkan di bawah. Pengukurannya yang ingin tahu menyebabkan ramai saintis menggambarkannya sebagai monster sejati. Ciri pertama yang paling menonjol adalah ukuran yang sangat besar. Beratnya berat hingga 4 kilogram dan panjang maksimum hampir satu meter. Ini menjadikannya menjadi ketam terbesar dan paling menakutkan di dunia.

Dengan ukuran yang sangat besar, kepiting ini memerlukan bukit kaki depan yang besar dan cakar yang menakutkan yang berfungsi untuk mengerahkan kekuatan mangsanya. Cakar ini mempunyai kekuatan penghancur atau serupa dengan banyak pemangsa lain yang memburu dengan menggigit.

Walaupun saya telah mempertimbangkan jenis kepiting darat, permulaan pertama dalam kehidupan haiwan ini berlaku di laut seperti yang berlaku dengan kepiting lain. Pokok kelapa hanyalah larva kecil yang mengalir melalui arus lautan pada bulan pertama kehidupan mereka. Ketika mereka berkembang, mereka muncul untuk beberapa waktu dari dasar laut untuk mencari jenis cangkang yang dapat menjadikannya rumah kediaman mereka. Inilah sebabnya mengapa saya sebutkan sebelumnya bahawa ia mirip dengan ketam pertapa.

Pembunuh fosil ini berasal dari mencipta habitatnya sendiri dan berubah dari habitat akuatik menjadi darat disebabkan oleh organ unik yang disebut paru-paru bercabang yang telah berkembang sepanjang evolusi dan berada di tengah-tengah antara insang dan paru-paru. Ketika ketam kelapa tumbuh di darat, ia bergerak dari satu poncha ke yang lain seperti ketam pertapa.

Diet ketam kelapa

Kekuatan ketam kelapa

Diet invertebrata yang berada dalam bahaya kepupusan bukan hanya kelapa seperti yang disangka. Memang benar bahawa kelapa adalah bahagian utama dalam diet ketam, oleh itu namanya biasa. Untuk mencapai ukuran yang sangat besar ini, ketam kelapa mesti makan hampir semua. Keperluan makanan mereka mencapai tahap sehingga mereka dapat beralih ke bangkai untuk memenuhi keperluan mereka.

Mereka berkembang dengan sangat perlahan dan tidak mencapai kematangan pembiakan sehingga mereka berumur 6 tahun. Akan tetapi, Ini kerana jangka hayat haiwan ini dapat mencapai 30 dan 40 tahun.

Makanan berdasarkan kebanyakan bahan organik yang terdapat di jalan raya. Buah-buahan, daun, telur penyu yang membusuk, dan juga bangkai haiwan lain. Makanan jenis ini menjadikannya tidak terlalu sukar untuk berkembang dan itulah sebabnya ia mencapai ukuran yang sangat besar ini. Para saintis dapat mendokumentasikan bahawa di beberapa pulau di mana makanan utamanya, kelapa, ini adalah ketam kelapa, mereka telah menjadi sejenis kepiting pemangsa. Ini kerana ia mampu menyerang binatang lain dalam jangkauannya.

Untuk melakukan ini, ia menggunakan cakar besar dan kaki depannya untuk menyerang haiwan seperti ayam, kucing, tikus atau binatang lain yang dapat dijangkau dengan cakarnya. Seperti yang kita tahu, membuka kelapa bukanlah tugas yang mudah. Namun, haiwan ini tidak mengalami kesukaran untuk membuka buah keras ini. Apabila mereka menemui kelapa, mereka hanya perlu menggunakan tang depan untuk merobeknya dan menanggalkan semua lapisan berserat.

Untuk mencari makanan, kepiting ini adalah penolong penciuman dan antena kuatnya yang berfungsi untuk mencari makanan walaupun dijumpai jauh. Mereka biasanya makan pada waktu malam dan bersembunyi sepanjang hari di gua batu kecil atau sering menggali liang mereka sendiri untuk melindungi diri daripada pemangsa lain. Pemangsa yang paling mempengaruhi populasi ketam kelapa adalah manusia.

Ketam kelapa yang terancam

Makanan pokok kelapa

Populasi haiwan ini tidak pernah dikaji sepenuhnya. Kerana ini atau tidak, diketahui sepenuhnya jumlah salinan yang ada. Kesatuan Antarabangsa untuk Pemuliharaan Alam (IUCN) telah mengklasifikasikannya sebagai data yang lemah. Kajian terbaru menunjukkan bahawa populasi ketam ini telah menurun secara serius. Penurunan populasi ini disebabkan oleh faktor yang berbeza seperti yang dapat kita temui eksploitasi berlebihan dan kurangnya perundangan oleh pemerintah untuk melindungi sumber-sumber ini.

Seiring meningkatnya populasi manusia dan binatang peliharaan telah dimasukkan ke sebagian besar pulau, ada perubahan dalam tingkah laku, pola makan dan pemangsa dalam rantai makanan. Di samping itu, peningkatan populasi manusia telah menghasilkan penggunaan ketam kelapa yang lebih besar untuk dagingnya yang enak. Daging ini sangat dihargai di kalangan penduduk pulau-pulau dan mereka mempunyai kepentingan sosio-budaya.

Permintaan untuk kepiting meningkat sangat tinggi sehingga populasi menyusut secara drastik. Terdapat kajian dari tahun 1989 yang menunjukkan bahawa dari pulau-pulau di mana kepiting ini dijumpai, rata-rata 24 ekor ketam diburu setiap bulan. Seperti yang anda bayangkan, untuk spesies jenis ini 24 salinan sebulan adalah bilangan yang tidak betul. Ini sama dengan perburuan tahunan sekitar 49.824 kepiting yang diedarkan antara penggunaan tempatan dan eksport. ke kawasan lain di dunia, terutamanya ke New Zealand.

Mereka berbau untuk mengetahui lebih lanjut mengenai kepiting kelapa dan konteksnya dalam bahaya kepupusan.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.