Ikan kawin di akuarium

Jenis ikan kawin di akuarium

Ketika kita memiliki ikan di akuarium, jika kita mencampur spesimen dari spesies jantan dan betina yang sama, cepat atau lambat mereka akan berakhir kawin. Bertentangan dengan apa yang terjadi dengan ikan yang menghuni ekosistem alaminya, perkawinan dan reproduksi bergantung pada spesies ikan dan bagaimana Anda mengatur akuarium. Ada banyak cara untuk perkawinan ikan di akuarium.

Pada artikel ini kami akan memberi tahu Anda apa saja perbedaan cara mengawinkan ikan di akuarium dan karakteristik utamanya.

Jenis ikan kawin di akuarium

Jenis-jenis perkembangbiakan ikan

Perbedaan reproduksi ikan adalah apakah pembuahan terjadi di dalam atau di luar tubuh betina. Ini akan tergantung pada jenis reproduksi yang dimiliki setiap ikan. Kami menemukan ikan yang menelur, yang lain vivipar dan yang lain ovovivipar. Kami juga menemukan beberapa jenis ikan hermaprodit. Kami akan menganalisis berbagai jenis reproduksi yang ada:

  • Ikan ovipar: ini tentang sebagian besar ikan yang ada. Ini adalah jenis reproduksi dengan pembuahan eksternal di mana betina bertelur dan mereka dibuahi oleh jantan yang menyebarkan sperma ke dalam air. Telur-telur tersebut bisa diendapkan di dasar laut, menempel di bebatuan, atau mengapung di lautan. Jika kita memiliki ikan di akuarium, mereka akan menggunakan elemen dekorasi untuk dapat menempatkan telur. Jika betina dari bahaya apa pun, dia akan melindungi telur-telur itu dengan tubuhnya sendiri. Biasanya ikan yang sudah bertelur menjadi lebih teritorial untuk melindungi keturunannya.
  • Ikan vivipar: ada beberapa ikan vivipar yang memiliki pembuahan internal yang mirip dengan mamalia. Dalam hal ini, jantan membuahi betina di dalam. Setelah burayak terbentuk, betina melahirkan anak-anaknya.
  • Ikan ovovivipar: ini adalah jenis reproduksi yang agak aneh. Dan itu adalah campuran hewan yang bertelur dengan hewan yang vivipar. Dalam hal ini kita menemukan jenis reproduksi dengan fertilisasi internal. Setelah kawin, betina meletakkan tanduk yang tersisa di dalam tubuhnya. Alih-alih mengusir mereka di beberapa jenis batu atau jauh di dalam tanah, mereka meninggalkan mereka di belakang dan di belakang dewasa. Saat telur menetas, tukik yang sudah terbentuk keluar.
  • Ikan hermaprodit: Ikan ini memiliki organ reproduksi jantan dan betina. Mencapai kematangan seksual bisa menjadi laki-laki atau perempuan. Beberapa hewan hermafrodit dapat berganti kelamin bahkan beberapa kali sehari. Yang paling umum pada ikan ini adalah bahwa mereka adalah hermafroditisme berurutan. Ini berarti bahwa jenis kelamin berubah beberapa kali dalam perkembangannya.

Cara mengawinkan ikan di akuarium

Ikan kawin di akuarium

pengendapan telur

Salah satu cara yang dilakukan ikan untuk kawin di akuarium adalah dengan bertelur. Ikan betina bertelur baik di dasar akuarium atau di daun beberapa tanaman dan kemudian jantan datang dan membuahi mereka. Baik jantan dan betina bekerja berpasangan untuk melindungi telur dengan segala cara. Bahkan setelah muda mereka terus melindungi mereka sampai mereka mampu bertahan hidup sendiri.

Spesies ikan mas kawin dengan cara yang sama dan dapat bertelur ribuan. Meskipun satu-satunya perbedaan adalah mereka mampu memakan telur dan bahkan anak-anaknya begitu menetas.

Salah satu aspek yang perlu diperhatikan jika ikan kita memiliki bentuk reproduksi dengan bertelur adalah fakta pindah ke akuarium betina atau terpisah. Akuarium jenis ini disebut farrowing dan dibuat dengan tujuan mengisolasi betina dari yang lain sehingga dia dapat bertelur dan merawat anak-anaknya tanpa rasa takut atau perilaku teritorial. Dan itu adalah, tergantung pada jenis ikan yang kita miliki di akuarium, kita harus tahu bahwa banyak dari mereka adalah predator muda atau telur. Untuk menghindari situasi ini, yang terbaik adalah mengetahui apakah betina hamil dan mengeluarkannya dari akuarium umum untuk meletakkannya di satu sama lain.

Pembuatan sarang

Sistem lain adalah melalui sarang. Metode ini terdiri dari betina memindahkan batu di dasar akuarium untuk membentuk sarang atau meniup gelembung di sarang yang sudah dibuat di mana mereka bisa bertelur. Selanjutnya pejantan datang dan membuahi sarang serta melindunginya dari bahaya hingga telur menetas.

Untuk jenis perkawinan ikan di akuarium terjadi tangki ikan perlu memiliki elemen dekoratif yang berfungsi sebagai batu atau tempat perlindungan. Harus diingat bahwa ikan harus merasa terlindungi dan terlindung untuk kawin.

Inkubasi mulut

Cara kawin lainnya adalah inkubasi oral, yang terdiri dari betina bertelur di dasar akuarium. Jantan datang berikutnya dan membuahi telur, setelah itu betina mengumpulkan telur dan mengeraminya di mulutnya sampai menetas.

Jenis reproduksi ini lebih umum dan Anda harus berhati-hati dengan banyak dari spesies ikan yang merupakan predator telur spesies lain. Saat menentukan jenis ikan apa yang akan kita masukkan ke dalam akuarium, semua aspek ini harus diperhitungkan.

Ovoviviparitas

Mereka juga memiliki metode ovoviviparity. Contohnya adalah spesies yang dikenal sebagai guppy. Pada spesies ini jantan menggunakan sirip duburnya untuk mentransfer spermanya ke betina. Ini membuahi telur guppy betina yang akan memberi kehidupan bagi ikan kecilnya. Dalam jenis reproduksi ini, betina dapat menyimpan sebagian sperma jantan untuk, di masa depan, itu akan mereproduksi lagi tanpa kehadirannya.

Saya harap dengan informasi ini Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang berbagai cara kawin ikan di akuarium.


Isi artikel mengikuti prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan kesalahan, klik di sini.

Jadilah yang pertama mengomentari

tinggalkan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

*

*

  1. Penanggung jawab data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengontrol SPAM, manajemen komentar.
  3. Legitimasi: Persetujuan Anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan dikomunikasikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Basis data dihosting oleh Occentus Networks (UE)
  6. Hak: Anda dapat membatasi, memulihkan, dan menghapus informasi Anda kapan saja.